Salam

Jadi aku singgah di sini kerna ada sedikit kelapangan dari dunia realiti. Tidak mahu aku coretkan terlalu panjang. Cuma mahu khabarkan seperkara yang bikin hati ini bahagia.

Ibu lelaki yang bikin hati merahku makin merah sejak tiga tahun lepas sudah sarungkan cincin ke jari manisku. Orang bilang langkah pertama. Alhamdulilah syukur ya Allah.

Semoga Kau di atas permudahkan langkah kami yang seterusnya. Sesungguhnya keredhaan Kau paling kami kemiskan dan dahagakan.






Sekian gais. Doakan yang terbaik untuk #ashxfoo. (:

Pengemis



Berbekalkan GPA 3.55 Ijazah Sarjana Muda, aku masih mengemis.
Mengemis di kotaraya Johor Bahru.
Kalau rezeki tidak ada, aku berhijrah ke Singapura. Mengemis di sana pula.
Untung untung dibayar guna Dollar Singapura.
Hujan batu di negeri orang. Hujan emas di negeri sendiri.
Ke terbalik? Ah, pokoknya aku seorang pengemis tika ini.

Kawan


Apa guna ada selonggok kawan,
kalau satu kilo saja yang laku?

Apa guna ada seribu kawan,
kalau dua tiga saja yang faham?

Apa guna tugas sebagai kawan,
kalau kerjanya mengungkit?

Apa guna panggil persahabatan,
kalau tak kenal erti sebenar persahabatan?

Apa guna? Apa guna? Apa guna?

Tak ada guna.
Paling ikhlas dari seorang kawan.

A note


Dear Boyfriend,
Thank you for existing in my life. You are the best thing in my life. Your words. Your smile. Your tears. Always be my favorite little thing. Your love. The biggest thing that I have won. Indeed, you give me a world and you rock my world. I swear, I love you with all my heart.

Tahniah


Alhamdulilah. Aku percaya Allah itu Maha Adil. Selagi kita berusaha, Dia tepati janji dia dengan kita. Aku pegang pada satu benda dalam belajar. Kita usaha lebih, kita dapat lebih. Penat lelah aku belajar selama ni berbaloi. Sangat berbaloi. Result untuk Semester 5 cukup buat aku tersenyum. Cukup buat aku gembira. Terima kasih Ya Allah untuk 3.84. Bila aku belajar, aku bukan setakat belajar buku teks tebal untuk jawab peperiksaan, lebih dari tu. Aku belajar untuk tak putus asa. Aku belajar macam mana susahnya nak dapatkan sesuatu dalam dunia ni. Banyak kali aku menangis, merungut penat belajar. Gaduh sebab assignment. Aku marah bila kita je yang nak terbaik untuk assignment tapi orang lain tak. Aku marah bila orang pentingkan diri sendiri. Aku pertikaikan, kenapa Allah bagi juga kelebihan pada orang-orang yang berkenaan. Tapi sekarang Allah buktikan yang Dia memang adil. Kalau kita kurang kat sini, kita lebih kat situ. Kalau dia lebih kat situ, dia kurang kat sini. Cukup adil. Bagi aku, dalam belajar tak perlu berlagak dan tak perlu pentingkan diri kalau benda tu melibatkan orang lain. Aku tak mintak dipuji. Aku tak mintak nama. Tapi sebagai manusia biasa, sifatnya itu mahu dihargai, termasuk aku.

Tak banyak pihak yang mahu aku ucapkan terima kasih kecuali ayah, mama, Ash dan Chaa. Gaduh macam mana pun aku dengan ayah mama, aku tahu doa ayah mama tak pernah berhenti untuk aku. Terima kasih untuk kucupan tahniah itu, aku rindu sangat-sangat. Terima kasih untuk Ash yang selalu kejut aku bangun pergi kelas dan study. Masa aku banyak habis kat assignment and study sampai Ash rasa alone tapi dia juga yang selalu dengar aku menangis mengadu pasal belajar, bagi aku text panjang-panjang nak bagi semangat untuk aku belajar. Banyak sangat Ash dah tolong aku dan aku terhutang budi pada dia. Chaa, satu-satunya kawan aku kat KBM. Aku banyak bergaduh dengan dia pasal assignment tapi dia jugak lah yang buat aku nak usaha betul-betul dan aku bersyukur  dapat kawan dengan dia, duduk sebelah dia dalam kelas. Aku bersyukur yang aku tak salah pilih kawan.

Tak tahan. Menangis. Hingus meleleh tengok ini:


"Antara tanda doa dimakbulkan Allah ialah apabila kita mula berusaha." -Ustaz Zahazan

Semberono


Kiranya engkau bercinta sama Sang Bidadari takkan ada sebarang masalah walau sebesar kuman pun. Aku ini bukan bidadari yang bisa penuhi segala hajat engkau. Aku ini penuh dengan api baran yang akan hanya marak walau disimbah bertangki air sejuk sekalipun. Aku ini perempuan yang disaluti tebal ego sejuta jantan. Aku ini ada saja jawapan pada setiap pertanyaan kau walaupun jawapannya kedengaran bahalol. Aku ini dipenuhi dengan cas-cas negatif yang bikin aku menghamun pantat semberono. Aku enggak akan sewenang-wenangnya angkat bendera menyerah kalah. Ya, aku mahu menang dalam segala hal. Sebab itu engkau dan aku sering bertengkar kayak anjing dan kucing. Tapi kalau bertengkar itu bikin hubungan kita ini makin kuat, aku rela bertengkar dengan engkau hari-hari. Bilang saja aku enggak matang. Bilang saja aku ini bebal. Bilang. Bilang apa saja yang engkau mahu bilang. Telinga kacak aku ini sudah lali. Aku enggak mudah sama sekali untuk bilang kata maaf apalagi berlutut mohon diampuni. Aku ini ego. Aku hanya rasa sakit aku. Sakit engkau lantas aku hiraukan. Maaf. Aku bukan bidadari itu. Engkau akan ada banyak masalah sampai mana pun engkau bertahan dengan aku. Kalau engkau pilih untuk terus bersama aku, maka kau pilih untuk mengendong aku dan berkilo-kilo masalah.

Pekikkan pada aku nanti jika engkau enggak larat lagi mengendong aku. Aku turun. Aku pergi.

14



Pagi yang indah akan jadi lebih indah jika kau yang bersama aku. Aku mahu senyum kau di pagi hari untuk bikin aku bingkas bangun dari tidur aku. Petang yang santai akan jadi lebih enak jika kau yang bersama aku. Aku mahu manja kau di petang hari untuk bikin aku gelak. Malam yang dingin akan jadi lebih hangat jika kau yang bersama aku. Aku mahu sentuhan kau di malam hari untuk bikin aku tidur nyenyak. Jika pagi, petang dan malam kau yang bersama aku, hari aku jadi sempurna. Hari-hari, kau yang bikin hati merah aku ini makin merah. Walau berapa banyak nikotin sigeret yang aku sedut, hati aku ini enggak akan jadi hitam legam. Nikotin cinta kau sudah merebak di seluruh hati aku. Terima kasih sayang untuk hari-hari dan momen-momen bahagia yang kau ciptakan untuk aku. Bikin aku terbang tinggi.  Bikin aku makin mahu terbang tinggi bersama kau. Terima kasih sayang untuk sejuta semangat kau tuangkan untuk aku. Terima kasih sayang kerna bikin aku percaya dunia ini bukan khayalan. Dunia ini ketemukan aku dengan kau. Momen paling gratis dalam jangka hayat aku ini. Bergelen-gelen darah merah aku tarungkan pun masih enggak bisa aku langsaikan hutang aku pada kau. Tapi selagi tubuh ini masih punya jiwa, kau enggak akan pernah kurang dengan makanan cinta dari aku. Nama kau selalu aku titipkan dalam doa langsai saja takhiyyat akhir solat aku. Dan nama itu enggak akan pernah berubah. Enggak akan pernah sama sekali.

Bahagia ini, kita saja yang rasa. 14 bulan, kau tak pernah lupa cintakan aku, sayangkan aku, rindukan aku. Aku tahu, kau tak akan pernah lupa.

Happy Anniversary, Ashraf.

365 days


19 November 2011 – 19 November 2012

It’s has been 365 days I’m travelling this world with you. We taste the sweet and bitter moments together. We have been through a lot of things. Too much tears. When I’m looking at your eyes, there is something sad inside it. I know it’s not easy to deal with someone like me but you proved to me that you’re the one who is willing to live and grow old with me, the one who can stand with my ego and temper. I know how deep your love for me. I know how eager you want to be with me. I just can’t believe that we are already one year together, but I thank God for giving me a chance to know and feel the real love. It’s about you and me. It’s about the real feeling to be loved and to love someone. It’s totally amazing. It’s totally sweet. Thinking back and rewind the old memories just makes my tears fall down. It’s hard, totally hard. It’s not easy to make someone love us the way we love them. Luckily, I’m not easily giving up at that time and making you move on. So, here you are. Totally in love with me. Thank God for this beautiful feeling. Not to be forgotten, thanks Love for being such a great boyfriend. I’m sorry for giving you a really hard time. No matter what I said, have faith in me that I will never ever throw away the best thing that I’ve got. Deep inside I really wish that time goes faster and we can live happily together. I’m not just looking forward for our next anniversary, but I’m excited to see my future with you. I want to bring you together with me to the future. I love you so much. I’m sorry for being busy with my Degree. Please hold on, it already comes to the end. Can’t wait to see you next month, I miss you so badly. Happy 1st Year of Anniversary. I love you. I love you so much. I love you too much. I love you very much. I love you. I love you. I love you. I love you. I love you. I do. Ash, you still my best boyfriend. I swear.

 Ash: To my bestfriend, my girlfriend, my soulmate, my future and my life. I would like to wish you our 1st Year of Anniversary and I hope that this love last forever. Do you still remember 19 of November 2011? I think we both do know that it’s the day I confess to you that I liked you and loved you and I can’t even believe that love still exist until now. I truly amazed that this love have gone this far and I hope we both can walk this path till we both grow old. I amazed you, I adore, and most of all I loved you and I hope this love always stay strong and the same till the end. And I vow that I will protect you and this relationship till we both be together. Happy 1st Year of Anniversary, I hope we can live our life without regrets, hate nor unhappy and live our life with happiness, love and appreciate. I love you baby. I love you so much.

Foo: 365 days with you. Nothing much that I can say. We are going this far together. We share happiness and tears, that’s make us stronger until now. Thanks for being a great boyfriend for me. Thanks for making me smile and cry. Thanks for all wonderful moments that I will remember till I die. Thanks for stay with me until today. I might not your best girlfriend. I’m sorry. Happy 1st Year of Anniversary. I miss you so badly. I love you each day we are together. I love you, Ash.

Pray for gaza



Aku di sini di tanah tumpah darahku ini masih boleh bergelak ketawa, tidak seperti di sana. Gaza. Ke manapun jua langkah kaki ini, tiada rasa bimbang apalagi rasa gentar. Tetapi tidak seperti di sana. Aku di sini masih bisa nyenyak tidur berselimut kesejukan dek hujan yang menyembah bumi Malaysia. Tetapi tidak seperti di sana. Yang namanya penduduk Gaza itu menggigil ketakutan dek kerana dihujani peluru berpandu dari langit kejam ciptaan Israel bangsat. Dihantui askar-askar bangsat Israel yang bersenapang. Tiada belas kasihan, hanya kekejaman dan kerakusan rejim Israel membedil bumi Palestin. Aku di sini mengeluh kononnya hidup tidak adil, tetapi adilkah apa yang terjadi pada bumi Gaza? Apakah sama yang berlaku di Gaza dan di sini? Cukupkah untuk aku nyalikan hidup aku ini tidak adil? Hakikatnya, saat ini bumi Gaza dilimpahi darah merah pekat rakyatnya yang tidak berdosa, mayat-mayat hangus bergelimpangan di merata-rata, kaku mayat si anak kecil yang tidak berdosa akibat bedilan Israel bangsat. Cukup menyayat hati apabila ditatap dari muka depan akhbar -akhbar semasa. Buat bumi Palestin, jangan menangis. Sesungguhnya doa-doa umat Islam dari seluruh dunia masih tidak putus-putus.

Dear Muslims, pray for brothers and sisters at Gaza. Pray for Gaza.

Aku, dia dan rokok.



Dari jauh sudah kelihatan kepulan asap rokok. Aku dapat lihat dengan jelas susuk badannya dari belakang. Itu dia. Bukan dia lah jika tak ada rokok  di tangan kanannya. Aku tersenyum sendiri terus aku atur langkah kakiku satu-persatu ke arahnya. Aku mencuit bahu kirinya. “Nak rokok sebatang.” Pintaku. Lantas dia menjawab, “Perempuan mana boleh hisap rokok. Bukan mainan kau.” Aku hanya gelak besar dan seloroh berkata, “Aku tak hisap rokok tapi aku suka rokok.” Dia bingkas bersuara, “Suka yang macam mana ? Perempuan pelik.” Aku mendekatinya dan berbisik, “Aku suka rokok macam aku suka kau.” Terus aku kucup pipinya dan beredar dari situ. Dia terpinga-pinga, mukanya kemerahan.

Aku menjerit dari jauh, “Malam ni jangan lupa. Tempat biasa, aku tunggu kau bodoh.”

Malam. Aku menunggu dia. Jam berganti jam, minit berganti minit, langit kian pekat dan gelap, bulan sudah tidak kelihatan. Aku terlena lesu di situ. Ada bisikan halus singgah di telingaku, “Aku minta maaf. Aku tak boleh.” Aku kenal empunya suara itu. Bingkas aku bangun dari tidur, aku melihat sekeliling. Lengang. Kosong. Tak ada siapa-siapa. Mana kau bodoh ? Airmata aku lantas laju membasahi pipi aku. Aku merengek kayak anak kecil, minta dipujuk tapi tiada siapa pun yang muncul. Aku menangis. “Kau janji mahu jumpa aku. Kau janji akan bersama aku. Tapi mana kau? Kau tipu aku.”

“Siapa kata aku mungkir janji?” Bahu kiri aku disentuh lembut. Aku kenal bau itu. Aku toleh ke belakang, ya kau. Kau yang aku tunggu. Lantas kau aku peluk. Menangis lagi aku. Masih bisa aku merasa hangat badan kau itu. Masih bisa aku lihat wajah kau itu. Dan sebenarnya, aku takut untuk terima hakikat satu saat nanti apa yang aku tunggu yakni kau tak akan muncul seperti hari ini. Paling aku takut. Mohon kau hidup untuk aku.

Aku duduk dengan dia. Kepalaku disandarkan pada bahunya. Mulutku tak berhenti bercerita memecah sunyi malam pekat. Dia hulurkan rokok yang sudah separuh dihisapnya, “Nak?”. Aku tolak dan bilang, “Aku dah berhenti hisap rokok. Perempuan mana boleh hisap rokok.” Dia gelak kecil.

Malam jadi saksi. Tentang aku, dia dan rokok.

Manusia buas



Bila senyap dikatanya lemah.
Bila sembang dikatanya beriya.
Mahunya apa sebenarnya?

Bila dipuji dikatanya perli.
Bila diperli dikatanya tak sedar diri.
Mahunya apa sebenarnya?

Bila sayang dikatanya tipu.
Bila tipu dikatanya kejam.
Mahunya apa sebenarnya?

Bila ada tidak dihargai.
Bila tiada baru mencari.
Mahunya apa sebenarnya?

Manusia tak pernah puas.
Manusia itu paling buas.
Malu jadi manusia.